11 Kampus yang Masih Buka Pendaftaran Bulan September 2020 – Mamikos Info

upp -Kampus perguruan tinggi telah lama menjadi sarang pemikiran bebas. Mereka seharusnya menumbuhkan ide dan mendorong pemikiran kreatif. Tapi dekan perguruan tinggi telah lama berdiri di jalan petugas penegak hukum dalam penuntutan kekerasan seksual, pemerkosaan dan penyerangan lain terhadap perempuan di kampus. Sebagian alasannya adalah mereka ingin melindungi integritas institusi. Mereka tidak ingin orang tahu betapa berbahayanya kampus. Saya memahami pemikiran mereka.

Para dekan ini seharusnya dituntut karena menghalangi keadilan, tapi tebakan saya tidak ada yang berani melakukan itu. Di kampus mereka adalah hukum dan ketertiban.

Faktanya adalah kampus perguruan tinggi tidak aman dan semakin cepat dekan perguruan tinggi mengakuinya semakin baik semua siswa. Pemerkosa bukannya melanggar aturan perilaku dalam buku pegangan siswa harus dituntut karena penyerangan kejahatan di pengadilan. Kemudian akan menjadi publik, dan administrator sekolah tidak dapat menyembunyikan fakta lagi.

“Pelecehan seksual adalah kejahatan, bukan pelanggaran buku pegangan perguruan tinggi; administrator yang mudah tersinggung perlu mengetahui sebanyak mungkin jika tertuduh mencoba melakukan proses yang seharusnya dan penuduh mengharapkan keadilan.”

Para orang tua ingin memiliki harapan yang masuk akal bahwa anak-anak mereka akan aman di kampus. Studi demi studi menunjukkan bahwa satu dari empat wanita, dan mungkin lebih, mengalami pelecehan seksual selama empat tahun kuliahnya. Ini bukanlah statistik baru tetapi statistik yang telah dipertahankan selama beberapa dekade. Juga diperkirakan bahwa hanya satu dari sepuluh insiden yang dilaporkan.

Undang-undang Clery ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 1990. Undang-undang ini mewajibkan semua perguruan tinggi dan universitas yang mendapatkan bantuan keuangan dari pemerintah federal (yaitu semua orang) untuk “melaporkan kejahatan di atau dekat kampus mereka” setiap tahun. Bencana baru-baru ini di Universitas Pennsylvania yang melibatkan pelatih sepak bola adalah pengingat bagaimana universitas melakukan skating di sekitar persyaratan ini.

Sampai administrator sekolah mulai menangani pelecehan seksual, pemerkosaan, dan kejahatan lainnya di kampus dengan lebih serius dan mengesampingkan untuk membiarkan penegak hukum melakukan tugasnya, siswa perlu berpikir untuk mempersenjatai diri dengan cara membela diri yang tidak terlalu mematikan. Pistol setrum dan semprotan merica adalah permulaan.

Produk pertahanan diri dapat membuat penyerang kehilangan komisi hingga 45 menit, memungkinkan korban untuk melarikan diri atau mencari bantuan.