Patogenesis COVID Panjang

Kesehatan

Pertimbangan untuk etiologi dan pengobatan yang dapat membantu mengisi kesenjangan pengetahuan yang mendasari

Ayo Tes PCR

Pasca-akut Sequelae of SARS-CoV-2 Infection (PASC) tidak hanya seteguk tetapi juga nama formal untuk serangkaian efek yang sekarang dialami oleh jutaan orang. Untungnya, NIH dan lainnya memberikan perhatian yang meningkat pada kondisi tersebut. Tetapi sangat penting untuk menggunakan sumber daya tersebut dengan cara yang paling menjanjikan. Kudos kepada para peneliti yang mengejar peran peradangan dalam kondisi Pasca-COVID, tetapi ada mekanisme lain untuk dijelajahi, terutama yang melibatkan mitokondria dan mikroglia.

Ini tentu saja bukan masalah salah satu/atau, dan mungkin ada banyak tumpang tindih untuk berbagai jenis Long COVID. Namun, hal yang mencengangkan adalah bahwa hanya ada sedikit penelitian tentang struktur ini ketika dua gejala paling umum dari Sindrom Pasca-COVID adalah kelelahan dan “kabut otak” – fitur yang umumnya terkait dengan gangguan pada mitokondria dan sel mikroglial.

George Stefano dan timnya di Universitas Charles di Praha telah menyarankan hipotesis untuk patogenesis gejala neuropsikiatri persisten yang melibatkan mikroglia, mitokondria, dan peradangan saraf. Tetapi beberapa peneliti lain telah mengeksplorasi hubungan yang tampaknya jelas ini, apalagi asosiasi genomik dan epigenomik. Kami memiliki banyak keuntungan, misalnya, dengan menjelajahi analisis QTL (quantitative trait locus) untuk mtDNA (DNA mitokondria) yang tidak diatur dalam kaitannya dengan disfungsi mikroglial, termasuk penghambatan apoptosis. Penemuan selanjutnya kemudian dapat mengarah pada wawasan yang lebih baik tentang disfungsi ACE2 dan faktor epigenetik dalam disregulasi sinaptik.

GWAS (studi asosiasi genom-lebar) dapat mengungkapkan hubungan penting, terutama ketika menggunakan teknik statistik seperti faktor dan analisis jalur, dengan dan tanpa regresi bertahap, dalam hubungannya dengan pengacakan Mendel. Pada gilirannya, wawasan dapat mengarah tidak hanya pada perawatan untuk pasien Long COVID tetapi juga mereka yang berpotensi memiliki kondisi terkait seperti Myalgic Encephalomyelitis/Chronic Fatigue Syndrome.

Tapi mungkin mekanisme yang paling penting untuk dijelajahi adalah bagaimana efek lampu jalan menarik begitu banyak perhatian ke satu bidang penelitian dan begitu sedikit ke bidang lain yang juga tampak jelas. Mungkin itu adalah “efek buruk” paradoks dari kelebihan data kita, tetapi itu melanggengkan bias yang tidak membantu. Untungnya, Kerendahan hati intelektual bukan hanya bantuan untuk mengatasi informasi yang salah tetapi juga untuk mengatasi kelangkaan informasi yang berguna.

Ayo Tes PCR